Peranan Manusia dalam Lingkungan Dan Penjelasannya

Peranan Manusia dalam Lingkungan Dan Penjelasannya

Peranan Manusia dalam Lingkungan

Manusia dan Lingkungan Hidupnya

Keberadaan alam dan seluruh benda-benda yang terkandung didalamnya merupakan satu kesatuan yang tidak terpisahkan . Kelangsungan hidup dari setiap unsure kekuatan alam terkait dengan keberadaan hidup kekuatan lain,dalam ilmu sains disebut ekosistem yaitu satuan kehidupan yang terdiri atas suatu komunitas makhluk hidup (dari berbagai jenis) dengan berbagai interaksi membentuk suatu sistem.
Komunikasi atau hubungan antara satu makluk hidup serta lingkunganya memiliki nilai –nilai ibadah apabila ditujukan pada suatu perbuatan yang mengandung kebaikan dan kemanfaatanya dengan criteria agama sebagai landasan sentralnya.ilmu tentang lingkungan menganggap seluruh makhluk hidup sesui dengan habitatnya adalah mempunyai peranan dan kegunaan masing-masing yang berkepentingan dalam kehidupan .begitupun keberadaan manusia bagi kehidupan lainya merupakan dinamika yang memberikan corak dalam lingkungan kehidupan manusia.
Kehidupan yang mempunyai makna sebenarnya merupakan kehidupan yang memiliki kemanfaatan dan dalam proses berlangsunya hidup dijagad raya ini,setiap makhluk hidup adalah kekuatan yang membangkitkan yang disebut energy. Keberadaan matahari sebagai sumber energy yang dibutuhkan semua makhluk. Tumbuhan membutuhkan sinar matahari dalam proses fotosintesis sebagai upaya mematangkan makanan yang dibutuhkan dan batang pepohonan mampu mengatasi banjir yang akan membahayakan makhluk hidup yang lain : hewan tumbuhan  termasuk manusia dan pada pokoknya setiap energy yang ada pada makhluk hidup saling dibutuhkan dan tergantung satu dengan yang lain.

 Lingkungan Hidup Yang Diharapkan Manusia

Untuk menjaga kelangsungan hidup suatu ekosistem mempunyai stabilitas tertentu. Makin besar keanekaragaman ekosistem semakin besar stabilitasnya,misalnya hutan tropis yang terdiri banyak sekali aneka ragam tumbuhan atau hewan walaupun tanpa perawatan tetap akan melangsungkan hidupnya.sebaliknya suatu ladang atau sawah yang terdiri dari beberapa macam tumbuhan akan mempunyai stabilitas yang kecil. Lingkungan hidup dapat memenuhi syarat kehidupan para penghuninya bila situasi dan kondisi lingkungan hidup dapat dengan kebutuhan minimal para penghuninya.
Untuk menyediakan lingkungan hidup yang memadai kebutuhan hidup perlu ada perencanaan.misalnya adanya taman-taman kota untuk menanggulangi pencemaran udara dikota,yang termasuk ukuran makro.sedangkan contoh dalam ukuran mikro taman mini dihalaman rumah yang diatur serasi yang dapat menggambarkan nilai estetika tersendiri.

Macam Sumber Daya Alam

Sumber daya alam biotic yaitu sumber daya alam yang dapat diperbarui yang meliputi hewan liar maupun peliharaan dan tumbuhan lainya.yang mempunyai sifat dapat memperbanyak diri (renewable resources).
Sumber daya alam abiotik yaitu sumber daya alam yang tidak mempunyai kemampuan memperbanyak diri (nonrawable resources) yang meliputi minyak bumi,barang tambang atau mineral seperti batu bara,tembaga,nikel ,dan lain lain.
Sehubungan sifat sumber daya alam tersebut hendaknya manusia bijaksan adalam penggunaanya karana persediaan terbatas sedangkan kebutuhan manusia yang terus bertanbah dan walaupun sumber daya alam biotic dapat diperbarui kita tidak boleh mengunakan secara semena mena,sebab apabila satu jenis(speciesnya)hewan atau tumbuhan lenyap dari permukaan bumi maka jenis tersebut tidak akan muncul dikemudian hari.

Pelestarian Lingkungan

Istilah lingkungan yang lestari dalam lingkungan hidup menunjukkan suatu lingkungan hidup menunjukkan suatu sifat lingkungan secara kodrati. Artinya lingkungan itu tetap pada eksistensinya dan lingkungan tetap berinteraksi sesuai dengan fungsi lingkungan semata mata.karena lingkungan hidup itu pada awalnya memiliki manfaat bagi seluruh makhluk yang ada dalam system lingkungan itu,dan seharusnya tetap terjaga sesuai dengan keberadaanya. Pelestarian lingkungan dapat diartikan sebagai upaya menjadikan lingkungan itu tetap pada posisinya sebagai unsur-unsur yang saling terkait satu dengan yang lainya dalam ekosistem.”pengertian pelestarian mengandung makna tercapainya kemampuan lingkungan yang serasi dan seimban ag,dan peningkatan kemampuan tersebut”[1]

Faktor-Faktor Penyebab Kerusakan Lingkungan

Keterlibatan manusia pada lingkungan  pada dasarnya menimbulkan dua akibat yaitu perubahan yang cenderung dapat dikatagorikan perubahan yang baik membawa dampak kenaikan kualitas lingkungan,sedangkan perubahan  msebagai factor penyebab kerusakan lingkungan secara makro.[2]
1)      Masalah kemiskinan
Kemiskinan pada hakikatnya meruppakan taraf hidup manusia yang paling rendah yang melandas sebagian dunia . kemiskinan erat hubungannya dengan masalah ekonomi sebab kemampuan untuk memenuhi kebutuhan hidupnya. Kemiskinan yang demikian di sebut kemiskinan absolute .adanya kemiskinan yang melanda masyarakat cenderung mendorong masyakat mengambil jalan pintas utuk bebas dari kemiskinan .misalnya memanfaatkanya sebagai kayu bakar dan kebutuhan rumah tangga sikap yang demikian di lakukan mengakibatkan terjadi penggundulan hutan maka terjadi banjir dan erosi di mana-mana . begitu pula perburuhan hewan di jadikan bahan pangan dan di perjual belikan yang mengakibatkan punahnya satwa yang mendiami hutan.
2)      Keterbelakangan
Menurut danyl paul evans.[3] Ada tiga elemen pokok suatu masyarakat atau seseorang disebut secara mental ketinggalan atau keterbelakangan.yang pertama berpendidikan rendah,kedua minimum informasi dan ketiga tidak mampu berfikir dengan baik.masyarakat terbelakang cenderung mencari nafkah dengan mememfaatkan lingkungan sebagi mata pencarianya,misalnya beerburu,bertani atau menebang pohon/hutan.perburuan merekaseluruh satwa(fauna) yang ada dilingkunganya dan yang penting hewan itu dapat memenuhi kebutuhan hidupya,sedangkan pertanian yang mereka lakukan dilakukan dengan berpindah-pindah yang selalu atas dasar bisa atau tidaknya tanah itu ditanami,jika tanah itu tandus maka spontan dibuka lading baru,begitu juga pemanfaatan hutan sebagai upaya menghidupkan keluargadan keseharian meereka.akibat terjadi sifat primitive tersebut mngganggu eksistensi lingkungandan sering membawaakibat terjadi kekejaman dan kesalahpahaman tentag pertanian:pengairan, kadangkala mengakibatkan saling membunuh.